Archive for the photojournalism Category

RoofTop Hunter

Posted in photojournalism with tags , , on October 11, 2009 by izamree

‘RoofTop Hunter’ atau ‘Pemburu Bumbung’. Apa yang mahu diburu? Benar bumbung merupakan kawasan paling atas bagi setiap struktur bangunan bagi melindungi rumah atau bangunan. Dan bumbung merupakan lokasi yang paling tinggi untuk mendapatkan panorama yang menakjubkan.

Dengan pemandangan ‘ariel view’ atau ‘eagle eyes’, segala-galanya menjadi kecil dan begitu menarik sekali. Lebih-lebih lagi pemandangan tidak dihalang oleh segala objek. Malah kedudukan yang tinggi ini menjanjikan angle yang cukup unik untuk dirakamkan.

Masa dan cuaca amat penting bagi setiap ‘klik it’ diatas bumbung, fajar menyingsing senja dan terbit mentari pagi adalah waktu emas yang menakjubkan. Dengan merakamkan bangunan pencakar langit, kedudukan kamera yang bertentangan dengan subjek bakal memberikan impak yang berlainan terhadap hasil yang bakal dibawa pulang.


Memanjat bangunan yang tinggi atau memasuki kawasan larangan pasti menjadi halangan utama, kerana risiko berada diatas bumbung amat besar. Kemalangan boleh berlaku dan keselamatan diri perlu dititik beratkan. Perasaan gayat pasti terjadi terhadap individu tertentu. Pastikan ‘bahan’ yang terhidang didepan mata jangan dilepaskan.




Dari pandangan dan sudut yang lebih tinggi pasti menjanjikan panorama silauan dan kedipan dengan bermandikan cahaya lampu disetiap ruang bandaraya.

Sekian.

Advertisements

Jakarta

Posted in photojournalism with tags on July 11, 2009 by izamree

daa jakarta!Kami hanya memiliki 2 jam sahaja untuk memburu di Kota Metropolis Jakarta, bandar yang terlalu besar untuk masa yang terlalu sedikit sebelum bergegas ke airport untuk pulang ke tanahair.bajaj

Dan bajai adalah kenderaan yang paling sesuai untuk kota yang sentiasa sesak dan sampai ke lubuk buruan dengan pantas.koran! koran!

monas Lubuk yang dituju adalah Kota Tua Jakarta atau Old City of Jakarta dan sepanjang perjalanan kami menyusuri jalan-jalan utama di Jakarta. Monumen-monumen penting sempat dirakamkan. Istiqlal Mosque Gereja Katedral Dari Monas yang bertahtakan emas dipuncaknya.. ke Masjid Istiqlal yang bertentang dengan Gereja Katedral melambangkan perpaduan dua agama yang boleh hidup secara aman dibumi Indonesia ini.

Cukup indah Kota Jakarta yang menyimpan pelbagai budaya dan sejarah disamping panorama kota yang pesat membangun dengan penduduknya yang unik memenuhi setiap penjuru Jakarta.

Batavia Kota Tua Jakarta
Stadhuis of Batavia (Town Hall) atau Dewan Bandaraya merupakan tempat Gabenor Jeneral VOC semasa penjajahan Belanda dibumi Indonesia. Dan sekarang ia ditukar menjadi Muzium Sejarah Fatahilah.
Kota Tua Jakarta
Museum Fine Arts
Disinilah keunikan Jakarta bermula, bangunan-bangunan lama yang didirikan beratus tahun dahulu masih berdiri megah untuk tatapan generasi kini. Kelihatan senibina Belanda dibaik-pulih dan ada yang dibiarkan usang terbiar longlai. mau apa kamu? Dan manusia yang memenuhi ruang Kota Tua ini adalah subjek yang paling menarik untuk dirakamkan. Persekitaran dan panorama seperti pulang ke zaman dahulu masih terasa didalam ruangan kota tua ini.
berapi mulut
1 ribu..2 ribu..
Jika disebut kota tua, tidak sah jika subjek persekitaran tidak dilengkapi bahan tua yang unik.
red bike
Old for Antique
black oldiest
sepeda
Hampir segalanya kelihatan tua disini, sepeda, kereta dan manusia melengkapi setiap angle sebagai sasaran ‘tembakan’ yang ‘berdas-das’ keluar dari lubang kamera.
dutch bar
yuk mangan yuk!
kerak telor

Menuju pulang, sekali lagi wajah penghuni kota sempat dirakamkan. Kepadatan penduduk yang semakin meningkat saban hari memaksa penghuni kota berkerja lebih kuat ‘supaya bisa mengisi perut’.
nggak mau foto!
tong gas
Kota unik ini terlalu besar untuk dijelajah oleh kami pada kali ini. Mungkin satu hari nanti, dengan masa yang mencukupi dan kederat yang mengizinkan, pasti kami akan singgah lagi.
sport rim
canvas bike

Sekian

Bogor

Posted in photojournalism with tags on June 30, 2009 by izamree

safari malam bogorKetagihan merakam gambar semakin memuncak..jiwa tidak tenteram jika seminggu tidak menghunus senjata. Kali ini kami menyeberang ke negara jiran, Indonesia.

Dari Jakarta kami menyewa sebuah MPVĀ  untuk ke Puncak Bogor dan disitulah bermulanya ‘petikan shutter’ sepanjang perjalanan menuju ke puncak Bogor, kami melalui Istana Bogor yang merupakan salah satu dari enam Istana Presiden Republik Indonesia yang mempunyai keunikan tersendiri. Selain Safari Malam yang bertugukan haiwan batu dipintu hadapan.
Ubi Cilembu
Semua laluan ini hanya selayang pandang sahaja, kerana masa tidak menyebelahi kami untuk singgah memburu.
rabbit on sale
kereta kudaPerjalanan dari Jakarta ke Puncak Bogor mengambil masa lebih kurang 3 jam perjalanan dan sepanjang perjalanan kami dihidangkan pelbagai panorama bumi Indonesia berbukit-bukau yang memukau kanta mata.

Keunikan penghuni Bogor juga tidak terlepas dari sasaran kamera.

Puncak Bogor
a taste hot tea
Luas terbentang ladang teh yang menghijau berlatarkan bukit dan langit biru yang menusuk kalbu. Disamping penghuni Bogor yang unik serta pengalaman memanjat puncak Bogor yang ‘macet’ dengan kesesakan lalu-lintas yang sibuk tidak sedikitpun merencatkan keindahan Bogor.
Tauhu sumbat
Keris Bogor
Oleh kerana Puncak Bogor merupakan tempat peranginan yang paling hampir dengan Jakarta, ia menjadi sasaran penduduk sekitar untuk melepaskan penat lelah hujung minggu di puncak ini. ‘Dimana ada gula disitu ada semut‘, ia terjadi di puncak ini, dimana terdapat ramai penjaja jalanan menawarkan pelbagai barangan untuk pelancong.
55 years old
Tidak puas dengan Puncak Bogor, kami mula meredah sebuah penempatan yang berhampiran bagi mencari bahan yang lebih unik di Bogor ini. Kami mula meyusur lebih dalam lagi, iaitu Gunung Mas.
tali air
Mencari punca air yang mengalir melimpahi Bogor, dan Gunung Mas memaparkan kawasan penempatan penduduk Bogor yang asli. Dengan keadaan sekitar yang menghijau dengan sistem saliran air untuk bekalan penduduk dibuat secara tradisional menerusi mata air yang disalur ke paip-paip rumah.
Gunung Mas
limpahan air gunung
Selain air sungai menjadi subjek utama di Gunung Mas ini, telatah penduduk dan kanak-kanak juga tidak lepas dari lensa camera.
just finish..
goat playground
Dan masa sentiasa cepat berlalu, kami perlu meneruskan perjalanan tanpa lengah..apa yang sempat dirakam itulah yang paling berharga buat kami. Puncak Bogor sentiasa disini untuk kami kembali, akan tetapi..bila? Hanya masa yang menentukannya, kalau ade rezeki dan panjang umur. InsyaAllah.
cianjur

Date taken 10.4.2009

Sekian.

banting

Posted in photojournalism with tags on June 29, 2009 by izamree

..sudah lama fotoblog ni menyepi, hari ni terpanggil untuk ‘menyambung’ balik blog yang abandoned sekejap..

30.3.2009..Serangan kali ini di Banting, Selangor..agak lama juga gambar ni terpendam di flickr tanpa mendapat sentuhan cerita disebalik takbir…
sarapan teh tarik
lori pagi Seperti biasa kami keluar ‘memburu’ diwaktu pagi, kerana waktu inilah pelbagai ragam manusia menjalani hidup seharian bermula. Dan yang paling berharga adalah cahaya mentari pagi yang bersinar menyuluh bumi dini hari merupakan cahaya ‘rezeki’ yang paling indah.
pasar kelanang
runcit kelanang
beli ikan kelanang
..dan kami perlu keluar lebih awal daripada itu..

sebelum mentari menjelma diri..kami perlu terpacak berdiri..menanti cahaya mentari..bila subuh bertukar pagi.
ranting badai
..kerana hasil pancaran..dilihat tanpa bosan..memapar keindahan..maha ciptaan Tuhan.
sunrise kelanang
tunggul kelanang
Pantai Kelanang menjadi destinasi pembuka ‘shutter’ untuk pagi ini, dan seperti biasa ‘buddy’ memburu Nazim dan Alex merenggang biji mata di subuh kala, demi mencari ‘bahan’ secukup rasa.
six66 hunter
nazim hunter
Selepas selesai menjamu sarapan di Pekan Kelanang dengan ‘hiburan’ ragam penduduk kampung menawar beli dipasar dan ‘menembak’ beberapa ‘das’ tembakan terhadap wajah, watak, kerenah, telatah penduduk kampung kami mula bergerak ke Jeti Kampung Kelanang.
boat nelayan kelanang
tongkang pecah
kelanang boat
..deretan bot nelayan sentiasa molek sebagai subjek yang harus diburu, selain jeti dan muara sungai yang terhidang didepan mata..ditambah pula dengan awan mencakar langit biru. Dan sepagi di Kelanang perlu disudahi dengan memanjat Bukit Jugra yang agak hampir dengan Kelanang ini.
Jugra Lighthouse
Jugra merupakan Bandar DiRaja Selangor ketika pemerintahan Sultan Abdul Samad. Dan Bukit Jugra ini terdapat rumahapi yang telah lama mengabdikan diri sebagai ‘penyuluh lautan’.
Jugra Hill

..berbaloi kami ke Banting.
Sekian.

Kuala Kubu

Posted in photojournalism with tags on April 30, 2009 by izamree

Tepat jam 4 pagi, loceng handphone berbunyi..mengejutkan diri diwaktu subuh kala. Hari ini Kuala Kubu menjadi sasaran. Kami berkumpul jam 5 pagi dan bertolak memecah kesunyian pagi menghala ke Rawang melalui highway Utara Selatan.
..nazim, din.nyon & alex menjadi rakan buruan pada kali ini. Masing-masing dengan’senjata’ dan tripod bagaikan penoreh getah masuk kerja. Mata mengantuk tidak terasa dek ‘habuan’ yang bakal menjelma.

Kami menerjah ke Alor Lempah, Kuala Kubu didalam gelap gulita..ketika jam baru menunjukkan 6 pagi. Ketika sampai dikawasan buruan..Kagum! itu merupakan perkataan yang bermain dikepala.

Kewujudan air terjun buatan manusia ini cukup mengkagumkan. Dari sungai yang mengalir deras dan luas ia menuruni landai yang menarik dan membentuk barisan air terjun yang panjang.

aimg_0245

aimg_0156Hujan renyai-renyai mula membasahi lensa kami, dan mulut mula berkumat-kamit meminta supaya hujan pergi.aimg_0234 Sayangnya hujan renyai tidak perduli. Awan agak tebal turut menjejaskan buruan subuh ini. Sempat juga melepaskan beberapa ‘das’ tembakan, sebelum bungkus segala peralatan dan bergerak pantas.

Mula mencari lokasi baru, keadaan hujan renyai-renyai sedikit pun tidak menggangu semangat kami untuk terus memburu. Kuala Kubu memang terkenal dengan ‘sport water rafting’ atau sukan air lasak, kelihatan beberapa pengemar sukan ini sudah mula menjelma dipagi hari untuk menguji diri.

“Kalau pergi.. Kuala Kubu tulis nama atas batu”, tapi kami tidak menjumpai batu yang dimaksudkan oleh Sudirman. Akan tetapi, kalau pegi Kuala Kubu jangan lupa ‘hunter’ DQ..atau masjid Darul Quran yang terletak ditepi tasik yang tenang. Ia menjadi ikon ‘buruan’ di Kuala Kubu yang wajib diabadikan.
Sekali lagi hujan renyai menjadi alasan, kehilangan awan dan langit cerah menenggelamkan wajah sebenar masjid ini. Pantulan air atau reflex, tidak seindah cermin.
Masjid DQ tetap indah dalam pelbagai bentuk cuaca, cuma tak terkalis air dek ‘senjata’.

Kami bernasib baik kerana terdapat khemah yang menjadi tempat berteduh, maka buruan pagi ini boleh dikatakan tidak menepati sasaran. Walaupun subjek didepan mata, tapi cuaca tidak mengizinkan. Apapun, kami tidak pulang hampa, ada juga bahan yang boleh di ‘geladah’ dan di ‘godam’ secukup rasa. Sekadar pemuas hati kaki fotografi.
Tapi kami puashati..walaupun cuaca irihati,
kami pasti akan kembali..kalau ade masa free.

Sekian.

palembang- hari 2

Posted in photojournalism on February 25, 2009 by izamree

img_1494 Destinasi hari ke-2 adalah ke Pulau Kemaro yang terletak ditengah-tengah persimpangan Sungai Musi. Manakala, perut perlu diisi sebagai bekalan di Pulau Kemaro. Jetinya terletak dibawah Jambatan Ampera.img_1509 img_15041 Kami mencuba makanan ‘snak’ di jeti ini. Empek-empek rasanya seperti keropok lekor dengan bercecahkan cili.
Suasana disekitar dipenuhi oleh penjaja jalanan yang akan bekejar ke arah mangsa sambil menawarkan pelbagai barangan. img_1496
img_1516 Palembang banyak menghidangkan aksi kanak-kanak yang spontan. Walaupun hidup didalam kesempitan, akan tetapi, ketika bermain adalah waktu untuk bergembira riang.
img_1518 Kami menyewa sebuah bot laju yang boleh memuatkan 6 orang penumpang dengan kadar bayaran sebanyak 150,000 rupiah pergi dan balik.
img_1519 Keadaan bot dengan permukaan air hanya sejengkal jari.

Cukup mengerunkan, bot sekecil ini memecut laju memecah Sungai Musi dengan dibadai ombak gelora angkara bot-bot penumpang lain. img_1732
Dalam pada itu, Sungai Musi turut memaparkan kehidupan penduduk Palembang yang mengalir bagaikan sungai meneruskan hidup dengan bergantung sepenuhnya terhadap saliran keramat ini.
img_1551
img_1544
img_15451 Sungai Musi merupakan laluan air yang cukup sibuk, bukan saja ‘bot-bot rempit’.. bahkan, kapal-kapal besar, kapal pengangkut, bot tunda, rumah terapung dan pelbagai kenderaan air yang menjadikan sungai ini ‘trafik’
paling sesak.
img_1538
img_1561
img_1574Lebih kurang 20 minit kami dihambat badai, kelihatan sayup-sayup pagoda di Pulau Kemaro yang terletak ditengah-tengah Sungai Musi. Katanya pulau ini tidak pernah ditenggelami banjir walaupun sekitar tebing Musi dilanda bah. Nama Kemaro juga berasal dari perkataan kemarau.
img_1584 Mengikut kisahnya, kejadian pulau ini timbul secara tiba-tiba di Sungai Musi ini angkara cinta terhalang.
Dipercayai terdapat makam Tan Bun An (putera asal dari Tiongkok) dan Siti Fatimah (puteri Raja Palembang), dengan legenda cinta sejati antara dua bangsa dan budaya besar pada zaman dahulu.
img_1588
img_1619_20_21
Di Pulau Kemaro ini terdapat tokong, makam Puteri Sriwijaya Siti Fatima dan pagoda yang indah. Pulau ini akan dipenuhi oleh penduduk berbangsa Tionghua untuk merayakan perayaan Chap Goh Meh ketika menyambut tahun baru cina.

Kemeriahan Cap Go Meh di Pulau Kemaro makin terasa dengan berbagai pertunjukkan khas, seperti barongsai, opera cina dan seni tradisional etnik Tionghoa.
img_1625_6_7
img_1624_2_3
Selain tokong dan pagoda yang tersergam indah, lensa tertumpu kepada sekumpulan manusia yang sedang memerah keringat dibawah sinaran mentari yang terik.
img_1665
img_1675
Kumpulan 20 orang manusia ini sedang mengangkut pasir dari kapal pengangkut ke Pulau Kemaro. Kerja-kerja ini amat berat dan mengambil masa selama 6 jam untuk kerja-kerja memungah pasir dan dilakukan hampir setiap hari.

Bila ditanya kepada salah seorang pengangkut pasir ini, mengapa tidak digunakan jentera korek. Jawapan ringkas yang diberikan.. “nah! kalau begitu kami tiada pekerjaan..pak!”.
img_1680
img_1653
img_1698 Kami meninggalkan Pulau Kemaro dengan lagendanya dan penghuni pulau keramat ini. Pulau yang sebesar Dataran Merdeka ini bakal dibangunkan dengan lebih pesat lagi, cuma pembinaan pasti mengambil masa yang agak lama selagi tenaga manusia tanpa jentera digunakan.
img_1704
img_1738 Dalam perjalanan pulang ke jeti Ampera, tiba-tiba bot laju menjadi perlahan dan terus terhenti dilaluan sibuk ini. Keadaan bertukar menjadi panik seketika kerana bot-bot laju dan kapal-kapal besar yang lalu-lalang disini tidak diberi amaran dan kerosakan bot kami tidak dibantu oleh ‘kon kecemasan’.. terdampar dan hanyut di tengah-tengah laluan ‘lebuhraya sungai’ ini. Mujur ada bot yang simpati, menarik bot kami ke tepian sebelum enjin bot dijana semula. Kurang pasti adakah penarik bot ini ‘tonto tarik bot’..kerana tiada sepatah perkataan pun yang tersembul di mulut beliau.
img_1743
img_1756
Lega setelah sampai di jeti Ampera, dan pastinya Sungai Musi memberi kami pengalaman baru dan kamera ‘kenyang’ dengan bahan-bahan serta aktiviti penghuninya.

Sekian.

palembang – hari 1

Posted in photojournalism with tags , , on February 20, 2009 by izamree

img_1344 Penerbangan ke Palembang, bandar Srivijaya ini dari LCCT, KLIA hanya mengambil masa lebih kurang 45minit dengan tambang pergi-balik 300 ringgit sahaja. Agak berbaloi untuk berlibur atau dengan perkataan yang lebih tepat ‘pergi memburu’. Puas juga meredah internet mencari ‘lubuk-lubuk buruan’, ternyata kekurangan informasi yang boleh membantu ‘peta’ buruan kami.
Palembang terletak jauh dari lautan, akan tetapi, Palembang dilingkari oleh sungai-sungai yang boleh dimudik sehingga hampir ke seluruh daerah sekitar. img_1327 img_1362 img_1365Sungai merupakan jaringan perhubungan yang paling tua di Palembang dan masih terpenting sehingga kini. Sungai-sungai ini memaparkan aktiviti manusia yang hidup dengan alam sekitar serta menggunakan sungai sebagai sumber bekalan air.
img_1375 Penduduk Palembang agak mesra dengan ‘pendatang asing’ lebih-lebih lagi kelihatan ‘gadget’ tersangkut di tengkuk. Mudah memberikan ‘post’ spontan dan suka ‘di gambarin‘ (bergambar).
img_1377 img_1386 Kami singgah di Muzium Srivijaya, Sumatra Selatan ini bagi menjenguk peninggalan khazanah Datuk Parameswara, founder of Kesultanan Melaka. Hampa.. ‘hidangan’ kami hanyalah sebuah ‘balairong seri’ dan seketul batu asas perasmian tapak sejarah ini oleh Suharto. Dimana Parameswara?

Kami tinggalkan Parameswara dengan ‘Batu Asas’nya, …’mangsa buruan’ masih belum penuh dan kad memori kamera masih banyak ruang kosong. Perjalanan diteruskan, mencari ‘bayang-bayang’ Parameswara di Kota Srivijaya ini.
img_1430Tenunan Songket Palembang agak terkenal didaerah ini. Kerja-kerja menenun dilakukan oleh gadis-gadis muda yang begitu pakar bermain dengan benang. Dan kepantasan mereka menenun bukanlah jaminan menyiapkan sebidang kain songket seharian. Ia mengambil masa berbulan bagi menyiapkan 2 meter songket yang berkualiti.
img_1420
Didalam kesibukan memburu bahan, kami turut memburu makanan di Palembang ini, dan masakan Pindang adalah jamuan istimewa. Tiada perkataan yang boleh ditulis untuk mengambarkan rasa sebenar pindang.
img_1434
img_1438 Mula menyusur masuk ke Kota Palembang, maka terhidang pula pandangan yang amat biasa disetiap kota di Indonesia. Penjaja dan anak kecil meminta simpati menghiasi jalanan. Kekadang menyentuh perasaan bila melihat keadaan anak-anak kecil digendong oleh ‘ibu kecil’ yang menadah sedekah.
img_14561 img_1471Jambatan kebanggan penduduk Palembang, iaitu Jambatan Ampera yang merupakan mercu ‘visata’ atau tempat yang wajib dilawati. Ia umpama Golden Gates, San Francisco, cuma jambatan yang boleh diangkat-angkat untuk laluan kapal-kapal besar sudah tidak berfungsi lagi.
img_14641 Sungai yang mengalir dibawah Jambatan Ampera adalah Sungai Musi, ia begitu penting bagi pergerakkan ekonomi Palembang. Sepanjang sungai yang lebar ini kelihatan aktiviti-aktiviti perusahaan yang menjadikan sungai ini sebagai laluan utama. Pelabuhan, kilang, pasar dan rumah-rumah terapung dibina ditebing-tebing sungai.
img_1483
Kota Sriwijaya, kampung Parameswara

Sekian.