Pulau Ketam

Dalam perjalan menuju ke Pelabuhan Kelang, hujan renyai-renyai dan awan mendung berat kelihatan berlegar dikepala kami. Cuaca seperti tidak mengizinkan kami mencari bahan menarik di Pulau Ketam, Selangor.
Sesampai di Jeti Pulau Ketam yang berhampiran dengan station keretapi komuter Pelabuhan Kelang atau lebih dikenali oleh pekerja-pekerja Indonesia sebagai jeti pintu masuk mencari rezeki di Malaysia, keadaan agak sibuk dengan rakyat asing yang menanti kehadiran sanak saudara ataupun menuju pulang ke tanahair masing-masing.

Tepat pada jam 8.45 pagi ferri berhawa dingin menuju Pulau Ketam sedang menunggu kami di jeti dengan kadar tambang RM7 seorang. Perjalanan menuju Pulau Ketam mengambil masa lebih kurang 45 minit.



Sesampai di Jeti Pulau Ketam, kerja-kerja memunggah barang dari tanah besar untuk jualan penduduk di pulau sudah menjadi rutin harian. Bahan-bahan mentah seperti mee, roti, ayam, sayuran dan makanan asas yang lain. Keunikkan pulau ini sudah dapat dilihat dari jeti ini, kenderaan bermotor dilarang sama sekali berada di pulau ini atas arahan kerajaan Selangor, sekaligus memperlihatkan penggunaan basikal menjadi kenderaan utama di pulau ini. Manakala, barangan dari pulau yang berasaskan makanan laut pula mengambil tempat untuk ‘di eksport’ keluar dari Pulau Ketam. Ikan kering, Yong Tau Foo, sotong, udang dan yang paling utama ketam adalah barangan dagangan penduduk pulau ini.
Penduduk di pulau ini tidak menghiraukan kehadiran kami, mungkin mereka sudah biasa dengan photographer yang selalu ke sini untuk tujuan yang sama. Ia memberi kelebihan kepada kami, kerana dapat merakamkan moment yang lebih spontan atau candid shot yang menarik.


Inilah pintu masuk ke pekan Pulau Ketam, ia merupakan terowong sebuah bangunan papan 2 tingkat yang menempatkan Bomba sukarela di pulau ini. Walaupun perkhidmatan bomba sukarela ini tidaklah lengkap dengan peralatan memadam api akan tetapi kewujudannya amat penting bagi penduduk di pulau ini.



Pulau Ketam pada awalnya adalah sebuah pulau pokok kayu bakau dan hanya menjadi persinggahan nelayan serta menjadi kawasan penangkapan ketam yang banyak di pulau ini. Pada tahun 1883, tiga nelayan Hainan yang berasal dari Pelabuhan Kelang mendirikan pondok untuk bermalam dan seterusnya mendirikan rumah untuk terus menetap disini. Bermula dari detik itu pulau ini mula menjadi penempatan kepada nelayan yang kebanyakkannya berbangsa cina Teochew, Hokkien dan Hainan. Hanya terdapat 2 biji rumah orang melayu yang terdiri dari kakitangan Klinik Desa, balai polis dan cikgu sekolah.
Kelihatan juga beberapa pekerja Indonesia yang menjadi buruh serta nelayan disini dan sekaligus menambah kepadatan penduduk Pulau Ketam yang aman dan damai.


Jambatan batu curam atau ‘Couple Bridge’ yang menyatukan setiap lorong disini memainkan peranan yang penting bagi kemudahan pengangkutan. Pulau ini terbahagi kepada 2 kawasan penempatan iaitu Kampung Pulau Ketam dan Kampung Sungai Lima, kedua-dua kampung dipisahkan oleh hutan bakau dan tiada jalan darat yang menyambung kedua-duanya.
Jika teringin merasai ketam segar dan masakan laut yang istimewa, Pulau Ketam adalah destinasinya. Terdapat hotel dan Homestay yang disediakan dengan harga yang perpatutan. Bersedialah untuk berbasikal mengelilingi pulau ini dan beramah-mesra dengan penduduk kampung. Kerana kehadiran anda sentiasa disambut dengan senyuman. Yang pasti, penduduk yang agak berusia atau pesara adalah majoriti penghuni pulau yang unik ini.

‘..what a crab..’
Sekian

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: